Monday, 11 August 2014

Servis Motor

       “Pak ini motornya harus di servis, tarikannya udah gak enak nih.” Teriakan gw dari depan rumah
“Yaudah besok di bawa aja ke bengkel.”
“Duitnya mana?”
“Duit kamu dlu nanti bapak ganti”
selalu deh bokap gw bilang gini dan nanti gw harus susah payah minta uang gw kembali -__-”
“Bener ga nih?”
“Iyee nak.”
       Hari besok itu sudah tiba, waktu dimana gw untuk servis motor, mata gw udh bangun pada pagi ini namun hasyat ini tidak kuat untuk menempelkan badannya pada kasur dikamar.
“Bima kamu ga jadi servis motor?” Teriakan bokap gw
dengan nada bangun tidur gw menjawab
“Iyaa nanti siang bima servis motornya.”
haduh ga tau kenapa mata gw masi ngantuk bener jam segini, gw servis motornya siang aja deh kalo gini mah.
        Jam tepat di angka 12 siang, gw pergi ke dealer untuk servis motor gw yang mulai ga enak untuk di pake jalan,*iyalah ga enak ga ada yang dibonceng*. Ketika gw sampai di dealer motor gw langsung saja menghampiri meja registrasi untuk mengambil no antrian servis. Wah, kaka yang menjaga meja registrasi cantik juga kalo di liat. Ya mungkin karena ia itu seorang cewek jadi terlihat cantik.
“Mbak saya mau servis.” Ucap gw ke penjaga registrasi
“Bawa ktp ? atau kartu keluarga?”
Seketika gw bingung, biasanya gw kalo servis gausah pake ktp juga bisa, mau ngapain si pake ktp gw.
“Lah, tumbenan pake ktp mbak?”
 “Eh salah, masuk saya pake sim.”
Langsung aja gw ngasi sim ke mbak penjaga itu
“Eh maaf pa bukan sim maksud saya stnk”
-__- eh gila ini orang maunya apa sih 2x gw di tipu
“Jadi yang bener apa nih mbak, ktp apa sim apa stnk?”
“Hehe maaf ya stnk yang bener mah”
Setelah gw kasi stnk motor gw, langsung saja dia menulis informasi yang ada di stnk, dan gw dipersilahkan untuk duduk menunggu nomer antrian.

        Gw masuk ke ruangan dimana banyak orang yang senasib sama gw untuk menunggu motornya selesai di servis. 30 menit gw nunggu di tempat yang penuh dengan majalah-majalah keluaran tahun lalu. Gw liat 3 orang cewe cantik dari kejauhan sana. Dia sedang mengobrol dengan cowo, gw liatin dari jauh dan ternyata gw di liatin balik lagi sama cewe tersebut, namun gw langsung saja membuang muka ketika cewe tesebut melihat gw balik. Tak lama kemudian cewe tersebut datang menghampiri gw, sambil bawa tas yang gw ga tau apa itu isinya.
“Ka beli minuman ini dong”
-__- ternyata dia spg penjual minuman teh
“Saya lagi ga haus mbak maaf ya.”
Langsung saja mbak spg itu duduk disamping gw sambil memegah paha gw. Langsung dong gw reflex. *biasa ajasi reflexnya*
“Beli dong, aku cape nih udah mondar-mandir sana-sini.” Ucap spg itu
“Dinging ga?”
“Dingin ko beli yaa”
Ketika mbak itu bilang dingin langsung saja gw pegang botol itu dan ternyata, kagak dingin sama sekali malah anget. Mungkin karena kena sinar matahari.
“Dingin dari mane mbak, anget gitu”
“Dingin ko kalo udh di minum mah.” Mbak spgnya menjawab
“Dingin tuh kalo cewe udh di kasi perhatian tapi dia cuek aja, itu baru dingin mbak.”
“Oh jadi kamu mau aku kasi perhatian yaahhh.” Ucap mbak spg ini
“Eh ngak ngak, yaudah sini gw beli dah, berapaan.”
ahh ni spg kaya.a kalo gak gw beli akan ngelakuin hal yang bikin gw malu nih di tempat umum, bisa jadi gw di grepe di tempat umum.
“Goceng doang, kalo belinya 2 jadi 3 ribu.”
“Lah beli banyak jadi murah gitu”
“Eh salah 8 ribu.”
langsung aje gw ngeluarin dompet gw yang udah berumur 4 tahun dan belinya di jogja
“Nih mbak.”
Akhirnya mbak spg langsung pergi ketika gw keluarin duit goceng gw yang masih baru keluar dari bank.
     Masih dalam menunggu motor gw kelar di servis di bengkel ini, kira-kira udh satu jam gw nunggu di bengkel motor, dan satu jam juga motor gw belum diotak-ati sama montir disini. Namun tak lama kemudian gw liat orang yang gw ingat masuk ke ruang tunggu servis motor. Tapi siapa ya?, gw masi mikir siapa orang itu, orangnya ibu-ibu. Butuh waktu lama untuk gw mengingat sampai ibu itu masuk ke ruang tunggu dan duduk di belakang bangku gw. OHYAAA itukan guru kimia gw pas sma, haduh gw punya catatan kelam sama tu guru, gw selalu ditanya sama tu guru tentang materi yang dia sampein dan gw juga yang selalu maju kedepan untuk mengerjain soal. Untungnya gw gak bisa ngerjain tuh soal dan akhirnya gw dibikin malu sama tuh guru hehe hehe hehe.
     Gw masi diam ketika guru gw duduk dibelakang gw, tu guru juga diem kagak nyapa gw, haduh posisi duduk gw sekarang cuma bisa nengok kedepan untuk menghindari guru ngeliat gw, apa yang harus gw lakukan? 30 menit berlalu begitu saja dengan tatapan mata gw ke depan mengarah mbak registrasi, gwpun mengucakan sukur alhamdulilah karena mbak yang gw pandangi cukup enak buat dilihat.
     Kayanya gw gak bisa gini terus, gw harus nyapa tuh guru yang buat gw terkenal dikelas, haduh tapi males bener ya, sampe suatu ketika guru gw ditanya sama orang
“Bu korannya gak dibaca kan.” Tanya bapak
“Iya gak dibaca” Dengan logat tegalnya guru gw bilang
Ok sebelumnya gw kasi tau ya, tentang data pribadi guru gw
Nama                                                 :  Bu Ijah *Nama Disamarkan*
Mata Pelajaran                                    : Kimia SMA sederajat
Panggilan Sama Bocah Sekolah           : Bu tegal (cz logat tegalnya kental)
Hobi                                                   : Bikin detak jantung murid bego berdetak lebih kencang

“Ibu ijah ya, saya Bima murid ibu waktu dulu”
Pertanyaan yang sangat garing.
Muka guru gw langsung cemberut ketika gw bilang gitu, tapi tidak lama kemudian dia langsung tersenyum, kali ini gw yang kebingungan ini guru kenapa dari muka cemberut langsung cepet tersenyum kembali, mungkin dia sudah inget siapa gw.
“Haha iya inget ibu, kamu satu angkatan sama Angga kan?”
Katanya inget tapi salah
 “Bukan ibu saya angkatannya pikri yang paling bandel itu loh bu”
“ Pikri yang mana? Emang kamu sekolah dimana sih?”
“Yang badannya gendut itu loh bu, Yang ibu suru maju kedepan tapi selalu ga mau, Smam 1”
“Sman , Itu sekolah apa? Ibu ga ngajar disitu deh”
Aduuuuuh ternyata guru gw yang satu ini kagak tau smam1 yaa, prasaan guru sma gw yang lain pada tau dah smam1.
“Tu loh bu sekolahannya Pakasbi”
“Ohh bilang dong kamu dari tadi, bikin ibu lupa aja ya”
Tadi udah bilang ibuuuuu
“Nah iya, lagi servis motor bu?” Tanya gw
“Bukan saya lagi servis pesawat”
Guru gw sambil ketawa berkata gitu
Buseh ini guru lagi ngelawaknya haha
 Kira-kira 2 jam gw ngobrol sama guru sma, banyak omongan yang gw omongin sama guru gw, yang pasti biking ingatan gw lembali ke masa indah pada saat sma, gak kaya sekarang yang lai sibuk buat masa depan.*curcol
      Guru gw akhirnya keluar untuk mengambil motornya yang sudah selesai diservis. Setelah ditinggal guru, gw menunggu sendiri di ruang tunggu,
     Cek Tl twitter udh, bbman udh, stalking path udah, Di godain sama spg juga udah, ngobrol sama guru sma udah semua aktivitas yang gw lakuin di tempat tunggu udah, tapi motor gw belum selesai di servis DAMN. Gw ngedumel sendiri di tempat tunggu.
      Dari pada gw nunggu lama gw Tanya aja ah sama kaka registrasinya.
“Mbak ko lama ya.” Tanya gw
“Motor kamu yang mana emang”
“Supra x mbak platnya B 4848 ZDR”
“Oh itu mah udah selsai dari tadi, tuh motornya diluar”
Ajig ini kakanya kaga bilang dari tadi ke gw, gw nunggu lama dan ternyata udh selesai.
“Ngapa ga bilang mbak, saya nunggu lama dari tadi.”
“Hehe maaf, lagi banyak orderan.”
Langsung aja gw bayar uang sevis dan pergi dari dealer ini.


No comments:

Post a Comment