Friday, 2 May 2014

My Favorite Team



  Bunyi alarm handphone berbunyi tepat pada jam 3 pagi, langsung saja Raka bangun untuk menyalakan tv yang berada di kamarnya, kali ini ada pertandingan sepak bola yang sangat ditunggu-tunggu yaitu Barcelona vs Real Madrid pada liga champions leg pertama.
                                                                  *****
“Haha mampus tim lu kalah.” Ucap Reno kepada Raka yang baru saja masuk kelas
“Lu nonton pertandingannya gak? Barca tuh menang curang.”
“Alaah gini nih Fik fans alasan yang timnya kalah masi aja gak ngakuin.”
“Haha tau lu rak, kayanya lu gak pernah nerima Madrid kalah sama Barca” Ucap Fikri
“Gw bukannya gak mau nerima ke kalahan ya, Gw berpendapat Barca itu menang curang, lu nonton gak sih yang Messi di umpan sama Fabregas padahal offside tapi di legalkan sama wasit.” Ucap Raka dengan nada yang emosi.
“Alaah kalah mah kalah aja.”
Omongan Reno dan Fikri membuat Raka sangat kesal dan langsung meninggalkan mereka berdua.
“Gilee fanatik banget yeh si raka sama madrid, orang kita cuma becanda doang.” Ucap Fikri
“Baru tau lu? Dari pertama gw kenal dia juga udah gitu, jadi ribut mulu kan gw jadinya.”
“Yelah selow aje broo belum sampe adu jotos ini mah gapapa keles haha.”
                                                                   *****
Teriknya sinar matahari pada siang hari ini seterik hati Raka yang masih belum menerima kekalahan Madrid dari Barca yang menjadi rival abadi pada liga spanyol.
“Broo lu kenapa sih broo? Merah amat tuh muka pengen sakit perut apa?” Tanya Kevin
“Kepo amat lu.”
“Yaa gw sebagai temen harus peduli lah klo temen gw terlihat murung, Apalagi kita kan sesama Madridnista.”
“Kan gw bilangnya kepo Vin, Bukan Peduli.”
“Kepo itu = peduli Rak.”
Raka berdiri dan lansung pergi menuju kelas
“Rak mau kemana lu?”
“Gw mau ke kelas Dosen udah masuk.”

“Rakk.” sapaan Hari dari jauh
“Apelu mau ngejek gw lagi kalo tim gw kalah gitu?”
“Hahaha ngak juga si, ya tapi benerkan tim lu kalah.”

 “Gw ngerasa tim gw gak kalah ya, tim gw menang, wasitnya aja yang bego.”
“Iyedah apa kata lu aja, gw lagi males debat gitu.”
“Yaudah minggir lu.”
“Kalo lu masih percaya kalo Barca itu menang curang, lu mau gak taruhan sama gw di leg kedua?” Teriakan Hari dari jauh
“Nanti gw pikir-pikir.”
Dilain tempat Reno dan Fikri sedang merayakan kemenangan Barca dari Madrid. memang dikampus ini penuh dengan para mahasiswa yang sangat fanatik sekali dengan sepak bola saking fanatiknya para mahasiswa disini suka mengadakan judi bola yang bisa dibilang omesetnya sudah puluhan juta rupiah, namun judi bola tersebut telah berhenti ketika dari pihak kampus sudah mengetahuinya.
      Pertandingan leg ke 2 antara Barca dan Madrid akan segera dimulai nanti malem, sekumpulan komunitas pencinta Barca dan Madrid mengadakan nobar, namun di lokasi yang terpisah.
Panas terik yang menyengat ke kulit tidak menghalangi Raka, Kevin, Reno, Fikri dan Hari untuk berkumpul. Biar mereka meiliki tim favorite yang berbeda namun mereka tetap suka berkumpul bersama.
“Gimana Rak nanti lu mau nonton bareng dimana?” Tanya kevin
“Yaa gw ngumpul bareng anak madridlah, masa gw kumpul sama anak Barca, bisa-bisa bonyok gw.”
“Terus Gimana tentang taruhan yang gw ajak dulu vin?” Tanya Hari
“Hayoo deh, gw gak takut, orang gw yakin nanti Madrid bakal menang, jadi stay woles ajee hehe ye gak Vin.”
“Gw sih iya-iya aja, gw jga gak terlalu fanatik sih.”
“Ah lu gimana si Vin, lu tuh harus kaya gw konsisten dan ganteng.”
“Apa hubungan Dongoyy haha.”
“Mending kita semua pulang deh ke rumah masing-masing trus tidur biar nanti pas nobar kagak pada ngantuk.” ujar Reno
“Mending lu berdoa aja No cz madrid bakal ngebalas kekalahan kemaren bahkan akan lebih parah hahah” Dengan percaya diri Raka berkata.
“Yaa gw mah gak mau sesumbar kaya gitu si Rak, kita liat aja nanti jangan sampe lu nelen ludah lu sendiri. Ye gak fik haha.”
“Udah ah males gw debat sama lu pada.”
“Caw yuk fik.”
Jam baru saja menunjukan jam 3 sore, semangat Raka sungguh membara untuk cepat melihat pertandingan. Lain lagi dengan Reno ia sungguh ngantuk sehingga dia langsung tidur bersama Fikri ketika sampe kosan.
Krinnkkk bunyi alarm membangunkan Reno dan Fikri untuk bangun dan menyaksikan momen yang bersejarah di Eropa. Raka sendiri malah tertidur di rumahnya sepertinya dia ngantuk dikarenakan tadi tidak tidur siang sepulang kuliah

“Udah siap belum lu.” Tanya Fikri
“Lu ga liat gw nih udah siap banget, Ganteng gak gw?” Ucap Reno
“Ganteng ko tapi tetep masih gantengan gw kemana-mana yak.”
“Banyak cingcau lu, berangkat cepet.”
Reno dan Fikri jalan menuju tempat nobar, ditengah jalan Reno dan Fikri bertemu dengan Raka
“Raka ngapain lu nunggu tengah jalan. Sendirian lagi.” Tanya Reno
“Gw nunngu kevin, katanye mau nobar tapi kagak ada kabar, lama-lama gw tinggal juga nih tu orang.”
“Paling takut kali tuh orang, takut timnye kalah hahha.”
“Yee, sembarangan lu ngomong gw juga pendukung madrid nih.”
“Uppss.”
Waktu sudah menunjukan angka 11 kondisi jalanpun mulai sepi dengan aktivitasnya. karena tidak ada kabar yang jelas dari kevin, Rakapun langsung berangkat ke tempat nobar sendirian.

Tempat nobarpun mulai penuh dengan para penonton yang mulai memenuhi tempat tersebut, akhirnya kick off dimulai, Tempat nobar mulai rame dengan teriakan penontonnya.
                                                                   *****
“Aaaaaaakkkk” kevin teriak melihat jam dan langit yang sudah terang.
“Anjriiitt gw kesiangan nonton, berapa ini scorenya aaakkk sial.”
                                                                   *****
“Kevin lu ngapa kgak nobar kemaren, gw telpon sms kagak ada kabar.” Tanya Raka dengan muka yang rada emosi pada Kevin
“Sorry bro gw ketiduran :(, scorenya berapa emang, madrid menangkan?”
“Katanya fans terberatnya madrid masa score aja gak tau sih lo.”
“Paket Internet lagi mati boss, badan gw juga lagi gak enak banget nih.”
“Sakit badan lu menandakan kalo madrid kalah boss.”
Raut muka Raka langsung berubah medengar kabar Madrid kalah
“Hah serius lu ? Sakit lagi deh gw kalo gini.”
“Haha ciee ada yang abis kalah nih.” Reno datang dengan sindiran mautnya
“Tau dah gw juga lagi bingung sama tim kesayangan gw ini.”ucap Raka
“Tumben lu nerima kalo madrid kalah.” Ucap Fikri
“Deh orang gw tetep ngira kalo team gw menang.”
“Iyee apa kalo gitu gw minta maaf dah kemaren-kemaren yaa.”
Raka akhirnya mengakui kalo tim kesayangannya itu kalah dari tim musuh bebuyutannya.
“Kan sebelumnya gw udah bilang Rak, tugas kita sebagai pemain ke 12 cuma mendukung doang dari luar lapangan dan kalo tim yang kita dukung kagak menang ya kita harus terima apa adanya dan tetap mendukung tim kita saat menang walaupun kalah, bukan kaya lu yang kagak pernah terima kalo tim lu itu kalah.” Ucap Hari dengan nada bicara motivasi ala Mario Teguh
Mendengar perkataan Hari hati Raka langsung terbuka dan akan selalu mendukung tim kesayangannya kalah maupun menang dan jika timnya kalah ia akan menerima dengan lapang dada.



Note: Cerita ini hanya hiburan semata dan tidak bertujuan untuk membenci suatu kalangan atau pendukung tertentu.

No comments:

Post a Comment