Monday, 28 September 2015

Youtuber'S




          Ratusan bahkan jutaan video terupload dari situs berbagi video yang telah menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat dikota besar. Kategori film tersebut antara lain, music,film,sport,comedy dan masih banyak lagi. Video-video tersebutpun menginspirasi dari 2 orang anak manusia untuk berkarya.
“Gilaa gw gabut banget ini dirumah.” Rini teriak di dalam kamar dengan badan tertidur dikasur
“Elah lu gausah teriak-teriak gitulah, bikin malu sama tetangga aja.” Ucap Hesti.
Rini masih terbaring dikasur dengan muka  terbalutkan bantal yang dikit demi sedikit dia gigit perlahan-lahan. Haaaa haaa. Hesti tertawa dengan kencanng, membuat rini membuka bantal perlahan dan langsung melemparkan bantal ke muka hesti,
Hesti mengerutkan mukanya dan berkata “Anjriit lu, ganggu orang ketawa aja.”
“Hehe lu lagian ketawa kenapa sih, bikin kepo aja tau”
“Tadi kesel dikasur sekarang kepoo mau lu apasi”
Rini langsung mengambil hape yang dipegang rini dan melihat apasih yang jadi bahan tertawa rini ini.

“ Hahahaaaa.”  Sontak ketawa keras  
”Ini video apaansih hes, gajelas tapi ajir ini lucu banget, gw jadi pengenn deh bikin video kaya ginii”
“Buseh labil amat lu, kemaren lagi dance suffle lu ngedance suffle, lagi ngetren korea lu ngedance korea, sampe lagi musim piala dunia lu jadi pgn main bola sama si jaka, sekarang malah mau bikin video.”
Reni memajukan bibirnya sambil menundukan kepala
“Ya gapapa atuh hes, namanya juga anak muda kita harus coba semua, nanti kita filter sesuai dengan bakat dan kemampuan yang kita miliki.”
“So bijak kampret, lu aja tidur mulu klo udah ngerjain alibi lu itu.”
“Ini beda hes, gw pgn serius menekuni dunia video  ini, gw pgn mengispirasi orang banyak dengan video yang nantinya gw buat.”               
                                    *2 jam kemudian setelah ngomong*
“Katanya mau bikin karya yang buat inspirasi orang? Malah tidur lagi’
“Iya ini gw lagi ngumpulin ide hes buat video perdana gw, gw pgn yang spesial di video perdana gw, gw bikin dimana ya, di kampus, sekolah ade gw, apa di kamar lu.”
“Di bantargebang!!” ucap Hesti sambil keluar kamar untuk mengambil kamera yang akan digunakan untuk membuat video tersebut.
“Nih pakai kamera gw, udah lama ngak kepake sayang “  Rini diam saja walau  sedang ditawari kamera oleh Hesti, ternyata Rini sedang menulis di sebuah kertas mengenai konsep yang akan dia buat.
“Rini ini kameranya gw taro sini ya, gw mau tidur.”
“Iya Hes taro aja, dikit lagi gw selesai bikin konsepnya ini.
Matahari sudah meredupkan sinarnya, awan mulai berubah menjadi hitam, adzan magrib mulai berkumandang, Reni langsung mengambil air wudhu dan sholat.
“Gimana lu udah selesai belum bikin filmnya?” Tanya Hesti.
“ Udah dong”
“Coba sini gw liat rin?”
“Eettss nanti aja liatnya di youtube gw pgn lu jadi penonton pertama gw di youtube ya.”
“Elah klo videonya garing males ah gw nontonya, sini gw liat dong.”
“Iya tenang ini video gw buatnya di belakang aquarium lu, trus hasilnya juga udah edit pake laptop lu, yaudah gw balik dulu dah ya, gw uploadnya di rumah aja
                                                ***
*Byphone*
“Hesti liat video gw dong, udah gw upload tuh.” Dengan suara ceria rini berkata ke Hesti
“Linknya mana ?”
“Udah gw share kok linknya ke semua akun sosmed gw, biar semua pada liat, oke selamat menikmati video gw yaa.”
“Asik gw bakal jadi orang terkenal mulai besok, dimulai dari temen kampus dulu yang liat video gw” ucap rini dengan senang hati

                             *ke esokan hari dikampus*
“”Hestiii.” Teriakan rini dari jauh
“Hes gimana udah liat kan lu video yang gw buat kemarin?”
“Udah.”
“Gimana video gw.”
“Anjriitttt videonya lucu ajah!, ga jelas banget hahaha, ini lu liat hape gw sampe gw download buat gw sebarin di sosmed gw hahah.”
“Nah iya, gw liat lagi ah video gw di youtube.”
Rini langung membuka hape nya kembali dan melihat video yang dia download, namun seketika muka reni langsung diam
“Lu ngapa ren, tadi lu seneng banget liat video lu, sekarang ngapa jadi murung gitu.”
“viewernya baru 4 hes :(“
Rini dan hesti jalan menuju kelas sambil membicarakan video yang  telah dibuatnya. Dari belakang ada yang ngomongin
“Eh liat deh tuh orangkan yang buat video gajelas gitu, lucu kagak garing iya.”
“Yang mana?”
“Itu tuh yang satu lagi.”
“Oh iya yang videonya lu kasih tau gw kemarin ya?”
Rini dan hesti mendengar omongan dari orang belakang tersebut dan langsung menjauh dari mereka. Rini diam dan tidak berbicara sedikitpun ketika dikelas, tatapannya kosong ketika perkuliahpun sudah dimulai.
“Lu kenapa rin? Masalah yang tadi ngomongin lu?” Tanya hesti
“Udahlah gausah galau tentang itu, mending lu mikir buat bikin konsep buiat bikin video selanjutnya, gamungkin kan kretivitas lu berenti Cuma gara-gara 1 ejekan doing.”
“Iya hes makasih ya.”
Dikit demi sedikit jiwa rini sudah mulai bergairah kembali untuk membuat video baru lagi.
“Rinii liat nih hape gw, banyak yang suka kan sama video lu.”
Hesti langsung memberikan hapenya dan memperlihatkan ke rini, dan benar saja yang memberi love di path di postingan tersebut cukup banyak.
“Yah path lu kan emang rame sama cowok-cowok mupeng hes jadi banyak yang ngasih love deh hahaha.”
“Anjrittt lu.”
          Sekarang rini berusaha untuk membuat video terbaru dengan membuat konsep yang beda dengan video yang sebelunya namun memliki tema yang sama.
“Oke akhirnya video ke 2 udah jadi, gw langsung upload apa gw minta komentar rini dulu ya?”
Ucap rini dengan badan berbaring dikasur dan perlahan mata tertutup dan tertidur juga.
*Krinkkk  Suara alarm Berbunyi
Rini Bangun dan langsung menyalakan komputer dan upload video tadi.
“Gw kirim chat ke hesti ah”
“Hes cek link ini yaaa, like share and comment”
4 jam video setelah diupload udh terdapat bebrapa komentar yang positif dan negative, namun rini tetap stay depan Komputer sambil memantau komentar dari penontonnya.
                                      *keesokan harinya*
          Kondisi cuaca bandung saat ini sedang diguyur hujan yang membuat mahasiswa dikampus hanya sedikit yang kuliah ya mungkin karena pada mager basah
“Hestiii”
“Eh rini”
“Lu udah liat video baru yang gw upload belum kemarin?”
“Udah, bagus ko bikin semnagat orang’
Rini komentar begitu datar mengenai video rini
“Bener Hes?” Tanya rini yang sepertinya dia kurang yakin dnegan jawaban Hesti
“Iyaa, gw ngakak abis,endingnya ituloh bikin terharu, “ingin rasanya kepeluk handphone ini.” Lu dapet inspirasi dari siapa si nyed”
“Dari masa lalu gw yang kelam bersama doi doi dan doi.“
“Ye Malah curhat bocah”
          Setelah berbincang mengenai video baru, mereka dua jalan menuju kelas untuk menghadiri kelas algoritma, menuju perjalan ke kelas Rini dan Hesti mendengar omongan orang mengenai videonya tersebut, komentarnya cukup negatif, namun Rini menghiraukanya.
“Hes lu tadi denger ga apa yang orang bilang.” Rini nanya ke hesti
“Yang mana ya? Gw ga fokus dengerin orang tadi.”
“Ah lu mah pura-pura ga denger.”
“Beneran gw ga denger orang ngomong yang lu maksud tadi, emag kenapa?”
Ditengah mata kuliah yang sedang berjalan Rini menjelaskan apa yang terjadi.
“Ya Ampuuun rin, Untuk kedua kalinya ya lu mikiran omongan orang terhadap dirilu, kalo lu ga mau diomongin orang mending lu gausah hidup aja.” Ucap Hesti dengan nada yang begitu tegas seperti komando upacara yang sedang memimpin upacara.
“Ya tapikan gw orangnya terlalu sensitive Hes.”
“Lu bekarya ya bekarya aja, yang namanya lu ngelepas karya lu ke public ya berarti tu karya sudah milik mereka dan mereka bebas mau berkomentar apa saja mengenai karya lu itu, sekali lagi lu galau mengenai hal ini,, ga gw pinjemin kamera gw buat bikin video baru.”
“Yaudah nih gw balikin camera lu, gw kayanya cukup sampai disini bikin videonya.”
Mendengar ucapan keputusasaan Rini, Hesti diam dan tidak dan bingung melihat sifat Rini yang tidak seperti biasanya.
Rini langsung pergi keluar kelas meninggalkan Hesti sendiri.
          *jebreeett* mungkin suara ini sangat pas untuk menggambarkan cuaca diluar sana yang hujan dan hati Rini yang mungkin bisa dibilang hujan dengan hujatan-hujatan yang diterima mengenai dia saat kuliah, Rini tertidur di kamar kasurnya sambil memainkan game dari hpnya. Ketika lagi bermain game tiba-tiba ada notif mention twitter yang entah itu dari siapa.

@bhbg hai kak aku suka sama video kaka
@giubui ka ko channel youtubenya udah lama ga di

Rini senyum-seyum sndiri membaca mention dari penontonya tersebut, rini membuka kembali videonya
“Waaawww.” Teriakan itu merubah muka rini yang tadinya  L menjadi J ketika banyak orang yang me like videonya namun ada beberapa yang tidak suka terhadap videonya.
“Apa yang harus gw lakuin sekarang, gw udah semngat lagi buat jalanin hobi gw yang ini” ucap Rini dengan muka cerah
“Hallo hesti? Gw mau ke rumah lu ya sekarang, gw nginep di rumah lu ya sekarang.”
Rini langsung mematikan telpon dan siap-siap langsung ke rumah hesti
          Sesampai di rumah Hesti, Rini langsung minta maaf pada hesti mengenai sikapnya kemarin, Rini menginap di rumah hesti sepanjang malam banyak hal yang mereka omongkan namun lebih kepada rini yang ingin dinilai mengenai sifatnya, yang gampang jatuh ketika dihembus angin.
“Lu tuh gampang jatuh tau klo dibilang dikit langsung minder, di sindir dikit langsung mengkerut, gw jadi bingung sebenarnya itu lo manusia apa karet.”
“Gw manusia namun berhati karet hes T.T”
Omongan mereka terus berlanjut sampai larut malam dan sampai akhirnya kamera jatuh kembali ke tangan rini untuk dipakai membuat senyuman kepada para penonton melalui video yang akan dibuat.
          1 tahun sudah Rini menggeluti hobi barunya ini ratusan video telah dibuat, jumlah followers di twitter dan instagramnya naik, setiap apapun yang dia postkan di media social cukup banyak yang meresponnya dari yang komentar aku suka, ngetag orang sampe order sis juga ada, namun komentar yang negatif juga masih ada.
“Gile sekarang lu udah kaya artis ya” ucap hesti
“Ah bisa aja orang gw bikin video sebagai pelampiasan aja klo wajih gw itu cantik dan berserii hehe.”
“Eh buseh nyesel gw bilang gitu tadi -_-.”
“Ya gw begini kan karena elu Rin sahabat gw yang selalu semangatin gw saat jatuh, dan gw berkarya melakukan yang terbaik yang gw bisa, dan tidak peduli omongan negatif kepada gw, makasih ya Ren lu emang sahabat gw yang baik.”

No comments:

Post a Comment