Thursday, 27 February 2014

Rante Pegat

        Suasana sore yang indah mengawali gw dan Bayu untuk berjalan sepedah menuju Saparua Jogging Track yang tepatnya di kota Bandung, lumayan jarak yang ditempuh dari rumah gw menetap di Bandung cukup jauh, Klo diperkirakan ada kali dari rumah gw yang di Mampang sampe kampus gw yang ada di Margonda Depok. Pada saat diperjalanan cukup ga asik juga ya, mungkin karena dijalan lagi rame dengan para pekerja maupun anak sekolah yang sedang pulang menuju rumahnya masing-masing dengan menggunakan kendaraan, Membuat jalan menjadi rame dan padat. Namun ditengah jalan terjadi masalah yang cukup rumit yang membuat otak gw jungkir balik untuk mengatasinya*lebay:D*. Yaitu rante gw yang putus ditengah jalan:(, mungkin penyebab rante ini putus karena gw juga yang ngenjot sepedahnya begitu kasar haahha.
“Baaayyyyyyyy.” teriakan gw kepada bayu yang sudah melaju agak jauh. Mungkin klo gak gw panggil gw udah ditinggal sendiri kali.
“Gimana ieu?rantena pegat” ucap gw
“Ai maneh bisa teu make sapedana?.”
“Bisa atuh.”
“Naha atuh bisa pegat.”
“Da sapedana geus butut.”
“Yeuh.”
“Kumaha atuh ayeuna?”
“Tanya tah ka satpam.”

“Punten mang, ari tempat bengkel sapeda anu caket daerah dieu dimana ya.” tanya gw kepada satpam restoran
“Lamun bengkel sepeda mah teu aya, ayanamah tukang tambel ban di payun 30m aya.”
“Oh nuhun atuh mang lamun kitu mah.”

lampu merah mengawali gw untuk mendorong-dorong sepedah untuk mecari tukan tambal ban yang tidak diketahui keberadaannya.
“Itu ada Bay tukang tambel ban.”
“Yaudah tanya gih.”
“Mang bisa benerin rante?” tanya gw kepada mamang
“Geus tutup.” ucap tukang tambel ban
“Aduh gimana nih Bay.”
“Jalan aja di depan kali aja ada”

Gw dan bayu akhirnya berjalan di jalan yang bernama Gandapura untuk mencari tukang tambal ban yang bisa benerin rante sepeda gw yang putus.
Jalan-jalan-jalan yang gw lakuin sampe sudah melewali 3 prapatan, tapi belum juga ketemu tempat tambel ban. Kalo dipikir-pikir pejalanan mencari tukang tamban bal ini seperti perjalanan tong sancong mencari kitab suci hahaha.*inicukuplebay*
sampe akhirnya gw menemukan tempat tambel ban yang terdapat dan menanyakan si akang ini bisa membenarkan rante ban sepedah atau tidak
“Kang ieu rante sepeda pegat tiasa dibenerken?”
“Aduh teu tiasa kang da teu aya sabungana.”
“Haduuhh gimana atuh bay?”
“Ahh istirahat dulu dah disini”
sambil istirahat di tempat tambel ban gw berfikir untuk mengakali rante sepedah yang putus.

Ini gambarnya bisa dilihat sendiri ketika gw dengan muka yang serius lagi membenarkan rante yang putus. Datang seorang kakek. Yang mulai menghampiri ketika gw dengan serius ngakalin rante.
Matahari mulai meredupkan sinar sorenya dan frustasi mulai menghampiri pemikiran gw untuk langsung pulang saja kerumah dengan berjalan kaki. .
“Kenapa ini sepedahnya?”tanya kakek
“Ini rantena pegat.”
“Oh, mau diakalin gak ini rantenya”
“Yaudah kek akalin aja”
inilah foto gw dan kakek-kakek sedang membenarkan rante putus.


       akhirnya sepedah gw rantenya tersambung kembali
“Haduh hatur nuhun ya kek.” Ucap gw
“Iya sama, ini buat sementara aja ya, nanti kamu ke bengkel sepeda untuk benerin rante sepedanya.”
“Iya kek.”
Jujur si kakek ini penyelamat gw dari capenya pulang dengan jalan kaki ke rumah.
Perjalanan kamipun berlanjut untuk mencari kitab suci, eh maksudnya untuk menuju Saparua Jogging Track untuk menikmati indahnya lampu yang biasa aja untuk dilihat-_-, Pastinya gw berjalan pelan-pelan untuk menghindari rante putus kembali.



1 comment:

  1. Owh ternyata foto itu ada ceritanya wkwk kasiann..baik banget itu kakeknyaa

    ReplyDelete